Gengsi Besar Juragan-juragan Tarkam

Gengsi Besar Juragan-juragan Tarkam-Spekta Sports

Jakarta, CNN Indonesia — Sosok Budi Setiawan sekilas tampak sederhana, sama seperti warga kebanyakan. Pakaiannya pun kelewat biasa dan tanpa tanda-tanda kemewahan, mulai dari ujung kuku hingga kepala.

Namun, ruang tamu rumahnya di Kalideres, Jakarta Barat, berbicara lain. Ketimbang perabotan, area untuk menjamu tamu di rumahnya itu berisi koleksi trofi-trofi turnamen sepak bola antar-kampung (tarkam). Bukan hanya menandakan bahwa sang empunya gila bola, tapi trofi itu juga penanda statusnya sebagai pemilik sekaligus penyandang dana tim tarkam.

Ya, Budi memang pemilik klub bola. Jangker FC, tepatnya.

Meski tak terdaftar di liga profesional, Jangker FC bukan klub sembarangan, setidaknya untuk kawasan Jakarta Barat. Tim yang didanai Budi sejak 2013 ini selalu jadi perhatian warga pencinta bola karena berani bayar mahal untuk mendatangkan pemain berkualitas.

Sejak pertama kali didirikan, Jangker FC pernah mendatangkan baik pemain asing mapun pemain lokal yang tampil di Liga 1. Sebut saja nama-nama seperti James Koko Lomell, eks kiper Madura United Herry Prasetyo, hingga dua pemain yang kini berseragam Persib, Erwin Ramdani serta Dhika Bhayangkara.

Puluhan juta dikeluarkan Budi untuk mendatangkan mereka.

Gengsi Besar Juragan-juragan TarkamPara pemilik klub tarkam tak jarang mengeluarkan puluhan juta rupiah untuk membiayai tim tarkam. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Saat disambangi di kediamannya pertengahan September lalu, Budi bercerita awal mula ia tertarik jadi juragan tarkam. Seraya tersenyum, pria yang menekuni usaha penjualan alat berat itu mengaku hanya ingin mengangkat nama wilayah tempatnya tinggal.

“Saya cuma ingin mengangkat nama wilayah di sini. Kalau juara kan yang harum nama RW [wilayah Rukun Warga]-nya. Pasti pas di lapangan ditanya asal tim Jangker FC ini. Kalau nama saya pribadi sih nggak terangkat,” ujar Budi.

“Kalau kita sudah juara, pasti diundang di mana-mana. Ibaratnya kita berani ambil pemain bagus. Di tarkam begitu, kalau kita berani ambil pemain bagus pasti undangan banyak.”

[Gambas:Video CNN]
Gengsi wilayah itu pula yang membuat Budi tak keberatan jor-joran menghabiskan uang demi membentuk tim tarkam. Untuk satu turnamen, Budi bisa menghabiskan dana sampai Rp70 juta.

Dana yang dikeluarkan Budi itu jelas tidak sebanding dengan hadiah yang ia rebut. Setiap kali Jangker FC juara, biasanya ia hanya mendapatkan Rp20-30 juta.

Uang itu pun tidak otomatis masuk ke kantong Budi, tapi juga dibagi-bagikan ke para pemain. Sisanya dipakai menggelar pesta perayaan juara.

Budi mengaku dana sampai puluhan juta itu keluar dari kocek pribadinya. Ia yang membiayai seluruh kebutuhan tim, mulai dari urusan honor, biaya makan pemain, hingga kendaraan untuk keperluan mengangkut tim ke lapangan tempat turnamen tarkam digelar.

Gengsi Besar Juragan-juragan TarkamDurasi turnamen tarkam bisa memakan waktu hingga tujuh bulan. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Durasi turnamen tarkam yang bisa memakan waktu hingga tujuh bulan disebut Budi memudahkannya untuk mengumpulkan dana pembiayaan tim. Dengan turnamen tarkam yang digelar hanya setiap akhir pekan, Budi punya waktu ekstra mengumpulkan ‘amunisi’.

“Kalau langsung dana untuk tujuh bulan ya berat. Jadi misalkan habis tujuh juta untuk satu pertandingan, masih ada waktu untuk cari duit lagi karena baru main lagi agak lama,” kata Budi seraya tertawa.

Budi menyadari apa yang dilakukannya terkadang tak masuk akal banyak orang. Bahkan, sang istri pun sempat mempertanyakan kegilaan mendanai tim tarkam.
Akan tetapi, Budi bisa meredakan kegelisahan hati sang istri karena kebetulan ayah mertuanya juga hobi mendanai tim tarkam.

“Dulu suka ditanya-tanya tapi sekarang nggak. Mungkin karena bapaknya juga dulu kayak begini [seperti saya]. Bahkan tim bapaknya sampai juara,” katanya.

Yang unik, pria penyuka motor sport ini mengaku bisnis alat berat miliknya kerap makin ramai saat ia butuh uang untuk mendanai Jangker FC. Menurutnya kadang hal-hal yang tak masuk logika terjadi, misalnya saja tiba-tiba dana yang dibutuhkan tercukupi.

“Alhamdulillah sih ada terus karena tiba-tiba banyak pesanan. Emang kadang dipikir-pikir sih gila ya sampai segitunya,” ia menuturkan.

“Kadang mikir dari segi hadiah menang pun paling dapat Rp15 juta, enggak cukup. Tapi kalau ditanya, ini suatu kebanggaan tersendiri aja. Yang lucunya mereka yang main, saya yang capek. Tegang sampai lidah terasa pahit.”

Saat ini, Budi menegaskan sedang vakum sementara jadi bos tarkam. Tak ada nama Jangker FC di sejumlah turnamen tahun ini. Ia beralasan sedang fokus mengurusi bisnis karena kerap kecewa pada para pemain selama jadi bos tarkam.

“Saya perhatikan setiap pertandingan puncak, pemain yang kami pakai tidak bisa main, padahal tinggal dua langkah lagi. Saya kecewa karena sudah habis banyak tapi enggak ada komitmen. Tapi memang sih kita tidak bisa atur mereka,” ujarnya.

Gengsi Besar Juragan-juragan TarkamPara pemilik tim tarkam tak jarang mendampingi kesebelasannya saat bertanding. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Dana Tak Terbatas Juragan Tarkam

Budi bukan satu-satunya bos tarkam yang rela menghamburkan banyak uang untuk membentuk tim. Ada pula beberapa juragan yang rela menggelontorkan dana sampai ratusan juta rupiah.

Dana yang dikucurkan mereka bervariasi. Ada yang merogoh Rp10 juta dan ada pula yang mengeluarkan dana hingga Rp40 juta, hanya untuk satu pertandingan.

Uang sebesar itu dibutuhkan untuk menggandeng pemain dengan kualitas bagus. Mulai dari pemain kelas tarkam hingga pemain yang biasa wara-wiri di kompetisi kasta tertinggi Indonesia.

Bayaran pemain tarkam untuk satu pertandingan memang berbeda. Pemain top kelas tarkam dibayar Rp500 ribu sedangkan pemain berlabel Liga 1 bisa dapat bayaran minimal Rp2 juta satu pertandingan. Para pemain asing lebih ‘wah’ lagi, meraup Rp4 juta per pertandingan.

Ukuran pemain top di tarkam sebenarnya tidak begitu rumit. Cukup pemain yang sedang tampil bagus sepak bola di tanah air pasti masuk kategori ini.

Gengsi Besar Juragan-juragan Tarkam

Jika sedang mentereng di kompetisi, pemain tersebut akan dapat rayuan dari juragan lewat iming-iming bayaran besar demi memperkuat tim miliknya – tawaran yang biasanya sukar untuk ditampik.

Sekali lagi, mengeluarkan dana besar untuk seorang pemain tidak masalah buat bos tim tarkam demi alasan memuaskan penonton.

“Satu pertandingan bisa sampai 30 juta. Kalau untuk satu turnamen [sampai final] bisa habis sampai 120 juta,” ujar Umar Abdulaziz, pemilik klub tarkam Bongkar FC.

Gengsi Besar Juragan-juragan TarkamIlustrasi sepakbola tarkam. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Umar tak membantah kerap merugi sejak pertama kali membentuk tim tarkam pada 2014 lalu. Namun, ia tak terlalu memedulikan koceknya terkuras habis demi membentuk skuat tangguh di turnamen tarkam.

“Otomatis kita rugi tapi kembali lagi di sini cuma hobi. Namanya hobi tidak mengenal berapa dana yang harus dikeluarkan. Yang penting saya puas untuk menghibur masyarakat,” ucap Umar yang berstatus pemilik media dan restoran di kawasan Jakarta Barat.

Pria 32 tahun itu pun tak terlalu ambil pusing dana untuk kebutuhan hobinya menguras kantong pribadi. Meski untuk setiap turnamen ia bisa menghabiskan dana hingga Rp125 juta apabila tim lolos ke final.

Umar dikenal sebagai salah satu juragan tarkam yang rela jor-joran untuk membentuk sebuah tim bertabur bintang. Alhasil, di mana pun tim milik Umar bertanding, penonton pasti membeludak.

Saat timnya tampil di lapangan Porsekem, Meruya, Jakarta Barat, Umar mendatangkan pemain sekelas mantan pemain Persib Bandung, Atep, dan eks striker Persija Jakarta dan PSIS Semarang, Silvio Escobar.

“Sebenarnya cukup menguras keuangan juga, tapi bagi saya sesuatu yang baik itu kenapa tidak dipertahankan selagi mampu? Sebab, saya melihat di Indonesia ini masyarakat butuh hiburan,” ucap Umar.

“Hiburan yang murah tapi banyak penggemarnya. Kan harga tiket cuma tujuh atau 10 ribu, disitu saya menganggap diri saya sedang beribadah,” ia melanjutkan.

Umar Abdul Aziz, 32 tahun, merupakan pemilik klub sepakbola Bonkar FC.Umar Abdul Aziz, 32 tahun, merupakan pemilik klub sepakbola Bonkar FC. (CNN Indonesia/Bisma Septalisma)

Seperti halnya Umar, nama pemilik Denis FC, Michael Ciok, juga tidak kalah beken di kalangan pencinta sepak bola tarkam. Pria yang punya bisnis tanaman hias ini juga dikenal jor-joran untuk tarkam.

Ciok terjun membentuk tim tarkam karena suatu keisengan pada 2016 lalu. Dia diajak temannya untuk mendaftarkan tim dalam sebuah turnamen tarkam.

Karena mendadak, Ciok sempat bingung memilih nama tim miliknya. Berkat saran seorang teman, ia akhirnya memakai nama Denis FC sesuai dengan nama depan putra pertamanya. Nama yang kemudian dipertahankan sampai saat ini.

“Akhirnya nama itu yang dipilih, sesuai nama anak saya dan fan juga makin banyak. Banyak yang suka, ya saya bersyukur saja,” ucap Ciok.

Skuat Denis FC biasanya didominasi pemain asal benua Afrika. Mulai dari mereka yang berstatus tanpa klub hingga pemain-pemain yang pernah merasakan atmosfer persaingan kompetisi kasta tertinggi di Indonesia.

Salah satu pemain asal benua Afrika yang sering memperkuat Denis FC adalah Boakay Eddie Foday. Mantan pemain Persiwa Wamena, Sriwijaya FC, dan Persipura Jayapura itu selalu jadi andalan di lini depan.

Meski timnya bertabur bintang, Ciok mengaku tidak merogoh kocek sedalam Budi atau Umar. Dalam hitungannya, ia hanya butuh dana Rp6-10 juta setiap pertandingan. Itu pun sudah termasuk ongkos dan jajan pemain.

“Karena ini pemain saya sudah seperti keluarga ya. Ada yang tinggal di rumah saya, yang lain juga sudah seperti keluarga saya. Dapat berapa pun mereka terima,” ujar Ciok.

Tulisan ini merupakan bagian dari liputan khusus CNNIndonesia.com bertajuk Merekam Sepakbola Tarkam. Simak selengkapnya di sini

(bac/vws)





berita olahraga