Panitia Olimpiade 2020: Pembeli Tiket Bisa Refund-Spekta Sports

Kanada Tolak Kirim Atlet ke Olimpiade 2020

Jakarta, CNN Indonesia — Tokyo Olympic Games Organizing Committee (TOGOC) memastikan tiket terjual untuk Olimpiade 2020 bisa refund atau digunakan tahun depan.

Tiket bisa dikembalikan dalam bentuk uang harus sesuai syarat. Meski begitu, sampai saat ini proses dan tata cara refund masih belum ditentukan.

Olimpiade 2020 Tokyo yang seharusnya digelar pada 24 Juli-9 Agustus 2020 terpaksa diundur akibat pandemi virus corona. Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan TOGOC memastikan perubahan tanggal menjadi 23 Juli-8 Agustus 2021.



Penundaan tersebut membuat banyak pembeli melakukan refund atau meminta pengembalian uang dari tiket yang telah dibeli.

“Tiket bisa dikembalikan jika Anda tidak bisa mengunjungi venue pertandingan di hari yang telah ditentukan dan berharap untuk menerima pengembalian uang. Jika ada perubahan tanggal yang tidak bisa diamankan untuk jadwal Anda, maka tiket Anda bisa refund,” demikian pernyataan resmi TOGOC.

[Gambas:Video CNN]
“Tenggat waktu dan proses kemungkinan untuk refund masih akan ditentukan kemudian,” demikian pernyataan resmi TOGOC.

Sebelumnya, TOGOC berencana mengirimkan tiket pertandingan Olimpiade mulai Juni 2020. Namun, hal itu ditunda hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Tiket yang telah dibeli melalui Pengecer Tiket Resmi (ATR) dari masing-masing wilayah akan ditangani sesuai dengan prinsip yang sama dengan tiket yang dibeli warga Jepang. TOGOC kini sedang berusaha mengonfirmasi pembaruan soal tiket.

Di Indonesia sendiri, ratusan orang disebut telah melakukan pembelian tiket sejak Erick Thohir masih menjabat sebagai Ketua National Olympic Committee (NOC) Indonesia. Namun, jumlah tiket yang terjual dipastikan tidak berbanding lurus dengan pembelian tiket pesawat dan akomodasi.

GIF Banner Promo Testimoni

“Karena bisa jadi satu orang beli 10 tiket untuk berbagai pertandingan. Bahkan untuk cabor favorit seperti bulutangkis, satu orang bisa beli tiket mulai dari penyisihan sampai final,” ucap Sekjen NOC Indonesia Ferry Kono kepada CNNIndonesia.com, Senin (11/5).

Meski begitu, Ferry mengatakan belum ada yang mengkonfirmasi untuk meminta pengembalian tiket. Sebab, rata-rata pembeli tiket Olimpiade dari Indonesia adalah komunitas olahraga yang paham dengan alasan penundaan dan tetap akan berangkat di 2021.

Ferry menyebut TOGOC sudah menunjuk beberapa agen untuk urusan penjualan tiket yang dibagi berdasarkan wilayah kerja. Untuk wilayah Indonesia agen penjualan tiket dipegang perusahaan dari Australia.

Begitu juga dengan protokol refund. TOGOC memberikan penalti apabila pembatalan tiket dilakukan satu atau dua hari sebelum jadwal pertandingan.

“Jadi pembatalan harus dilaporkan ke agen tersebut untuk bisa diproses ke TOGOC. Kami siap membantu proses refund tiket selama pembelian ke ATR melewati NOC karena kami punya datanya. Tapi untuk tiket pesawat dan hotel kami tidak tahu karena mereka urus sendiri-sendiri,” sebut Ferry. (TTF/jun)





berita olahraga